Trending News

Blog Post

July Artist of the Month: Mariah Carey
Artist of The Month

July Artist of the Month: Mariah Carey 

18 lagu nomor 1, kekuatan vokal 5,3 oktaf, inspirasi bagi banyak penyanyi muda masa kini, siapa lagi yang tak kenal Mariah Carey. Karirnya yang membentang hingga di dekade ketiganya dihiasi dengan kisah residency di Las Vegas, kontrak rekaman baru, dan segudang kisah lain yang siap untuk dicatat dalam buku sejarah dunia. Dan itu bermula dari cerita sesederhana ini…

Persaingan pasar musik dunia semakin memanas dengan aktifnya Mariah dalam memproduksi album dan mencetak hits. Sebut saja ‘Emotions’ yang memperlihatkan tehnik jangkauan suara 5,3 oktafnya dan kian menjadi femomena global sebagai salah satu lagu paling banyak di-cover lewat layaan dubsmash. Sejarah berikutnya adalah ‘One Sweet Day’ yang berasal dari album “Daydream”, berhasil bertahan 16 minggu (terlama) di puncak Billboard Chart hingga dikukuhkan sebagai Song of The Decade. Dan siapa yang tidak menggoyangkan kaki ketika mendengar ‘All I Want For Christmas Is You’ sebuah nomor klasik yang hingga kini masih bergema, every Christmas! Tak melupakan lukisan indah yang Mimi ukir dengan ‘Hero’. Tahukah kalian kalau sang Diva mendonasikan seluruh royalti dari lagu tersebut untuk tragedi pembunuhan massal di Long Island 1993?

Her story goes on and on dengan icon “I am the Butterfly” yang mencermikan kepribadiannya. Pada 1997, yang merupakan tahun metamorfosis bagi perubahan musiknya ke Hip-Hop R&B tanpa meninggalkan unsur pop tentunya. Dengan album “Butterfly” dan “Rainbow”, ia mencurahkan emosi lewat ‘My All’, berlaku seductive dalam dance Hip-hop ‘Honey’, sampai-sampai meluapkan emosi dengan ‘Heartbreaker’. Semua itu, termasuk lagu inspirational ‘Can’t Take That Away (Mariah’s Theme)’, ikut ditulis, diaransemen, hingga diproduseri langsung oleh Mariah.

Pantaslah ia bergelar Artist of the Millennium saat masa berganti ke angka 2000. Musiknya tak berhenti meskipun kontrak rekamannya tak diperpanjang lagi dengan label yang menanganinya sejauh ini. “Glitter” dan “Charmbracelet” merupakan bab baru dalam karir Mimi, yang bagi publik dalam negeri dicatat sebagai sejarah dengan berkunjungnya sang Diva ke tanah air dalam rangkaian tur Charmbracelet di 15 Februari 2004.

Naik turun dan pasang surut yang terjadi dalam karir Mariah membantu Mariah untuk menemukan puncak lain dalam karirnya. ‘We Belong Together, yang adalah single kedua dari album “The Emancipation of Mimi” tahun 2005 menjadi single paling sukses di dekade 2000-an, hingga akhirnya Mimi kembali memenangkan Song of Decade setelah 14 minggu berada di no.1 Billboard Hot 100. Takhta pun kembali ke tangan Mariah Carey. Sambil mempertahankannya, ia menambah koleksi hit dengan ‘Don’t Forget About Us’ dan ‘Touch My Body’, menjadikannya penyanyi solo perempuan dengan single No.1 terbanyak se-Amerika, yaitu dengan 18 hits.

Sekarang, Mariah menjadi panutan bagi banyak para penyanyi masa kini karena teknik bernyanyi, konsistensi berkarir, dan kontribusinya dalam dunia musik pop. Residensinya di Las Vegas yg bertajuk sama seperti album barunya “#1s to Infinity” merupakan bukti nyata dari dedikasinya terhadap musik, dengan single terbaru, ‘Infinity’ yang terus menginspirasi dalam mewujudkan mimpi. Untuk itu, CreativeDisc dan Sony Music Indonesia juga ingin menularkan semangat positif “Infinity” di Indonesia. Dan lancarkan serangan cinta kepada Diva Mariah Carey, this fabulous July. Because infinity is more than just a made up dream.

(Intro by Roc Raiff)

Buy “#1 to Infinity” Mariah Carey on iTunes here

Check our review on “#1 to Infinity Album” here
Official Website Mariah Carey
Official Facebook Mariah Carey
Official Twitter @mariahcarey

Official Twitter @SonyMusicID
Official Facebook Sony Music Indonesia

Related posts

Leave a Reply