Inilah 10 Lagu Pop Terbaik yang Tidak Pernah Masuk Billboard Hot 100

Oleh: riadini - 28 Oct 2023 | Views: 15

Minggu lalu Billboard menghitung mundur 500 lagu pop terbaik yang pernah mencapai Billboard Hot 100 untuk memperingati ulang tahun ke-65 tangga lagu tersebut.

Tapi bagaimana dengan lagu pop yang tidak pernah masuk Hot 100? Staf Billboard telah memilih 100 lagu terbaik yang tidak pernah masuk tangga lagu Hot 100 di sepanjang 65 tahun terakhir yang telah kami rangkum menjadi Top 10 beserta alasan mengapa mereka gagal masuk daftar bergengsi tersebut.

1. Madonna - 'Into the Groove' (1985)

Why It's Great: Kontribusi musik Madonna pada kendaraan yang dibintanginya, Desperately Seeking Susan, tetap menjadi salah satu lagu yang paling disukainya (atau siapa pun) karena energinya yang tak kenal lelah, daya tariknya yang mendalam, dan yang paling penting, keyakinannya pada kekuatan musik pop, seperti sebuah wahyu, dulu, sekarang, dan selamanya.

Mengapa Tidak Pernah Mencapai Hot 100?: Dirilis pada musim panas 1985, 'Into the Groove' dirilis saat 'Material Girl' masih berada di puncak dominasi budaya pop setelah rilisan akhir tahun 1984, "Like a Virgin" sehingga label Warner memutuskan untuk memindahkan lagu soundtrack tersebut ke sisi-B dari single ketiga album, 'Angel.' (Di Inggris, itu dirilis sebagai A-side, menjadi No. 1 pertamanya.)

2. Curtis Mayfield - 'Move on Up' (1970)

Why It's Great: 'Move on Up' adalah suara murni dari meningkatnya musikal, budaya, dan spiritual. Baik dalam versi album berdurasi hampir sembilan menit penuh atau pengeditan single berdurasi sub-tiga menit, ini mampu membawa pendengarnya ke awan dan tetap berada di sana sepanjang hari; Kanye menghabiskan seluruh video musik di sana 35 tahun kemudian.

Mengapa Tidak Pernah Mencapai Hot 100?: Pertanyaan bagus!

3. Robyn - 'Dancing on My own' (2010)

Why It's Great: Baik saat dirilis pada tahun 2010 sebagai bagian dari serial Body Talk Robyn, sebagai hit viral di tahun-tahun setelahnya, melalui versi cover (seperti lagu stripped-down karya Calum Scott yang telah diputar miliaran kali, 'Phillies') atau sekadar melalui pembicara liar di malam yang sunyi, 'Dancing on My Own' tetap menjadi percikan kejeniusan pop yang menyedihkan, kerinduannya yang terus terang di tengah fantasi synthesizer yang menandai puncak karir rekaman Robyn yang luar biasa.

Mengapa Tidak Pernah Mencapai Hot 100?: Setelah mencetak sepasang top 10 Hot 100 hits saat remaja dengan 'Do You Know (What It Takes)' dan 'Show Me Love' di akhir tahun 90an, Robyn mengubah dirinya menjadi seorang indie pahlawan pop dan meskipun hal itu mendapat pujian kritis serta status headliner di arena, dirinya belum kembali ke Hot 100, bahkan dengan lagu pop yang pada akhirnya disukai secara universal seperti 'Dancing on My Own.'

4. Garth Brooks - 'Friends in Low Places' (1990)

Why It's Great: Mungkin tidak ada lagu dalam 40 tahun terakhir yang lebih identik dengan musik country selain 'Friends in Low Places' yang begitu relevan dan tidak dapat disangkal dalam aliran sing-a-long saat bagian chorus ketiga bergulir.

Mengapa Tidak Pernah Mencapai Hot 100?: Country dan top 40 tidak cocok pada tahun 1990, dan dengan Garth Brooks yang memprioritaskan penjualan albumnya dibandingkan promosi single dan pop, dia tetap tidak berhasil memecahkan Hot 100 hingga, 'It's Your Song' pada tahun 1998.

5. Tom Petty and the Heartbreakers - 'American Girl' (1977)

Why It’s Great: Riff gitar pembuka yang menggema dan “Chk-chk….” respons berbisik; lirik yang sangat puitis (“The cars roll by on the 441, like waves crashin’ on the beach”); paduan suara klasik, merupakan adalah mitos masa muda Amerika, romansa, keputusasaan, sekaligus kekecewaan.

Mengapa Tidak Pernah Mencapai Hot 100?: Itu salah satu lagu Petty yang paling populer dan bertahan lama (dan terakhir dia mainkan secara live), tapi 'American Girl' keluar tepat sebelum perilisan ulang single debut 'Breakdown' yang untuk pertama kali benar-benar mengekspos bandnya ke arus utama. Yang paling mendekati Hot 100 adalah No. 9 di tangga lagu Bubbling Under, setelah dirilis ulang untuk mempromosikan "Greatest Hits Heartbreakers" yang dibuat pada tahun 1994.

6. The Smiths - 'How Soon Is Now?' (1985)

Why It’s Great: Single pop modern paling eksplisit yang dirilis oleh band klasik indie, The Smiths, 'How Soon Is Now?' memasangkan hook gitar tremelo yang menakjubkan dan irama slamming dance dengan salah satu lirik Morrissey yang paling universal dan mempengaruhi sepanjang masa, cukup tepat, tentang pergi ke klub dan berakhir dengan sangat menyedihkan.

Mengapa Tidak Pernah Mencapai Hot 100?: Terlalu panjang, terlalu abstrak, terlalu Inggris, juga Moz: Silakan pilih, tetapi dampak pop di Amerika Serikat untuk 'How Soon Is Now' harus menunggu hingga beberapa dekade kemudian, ketika sampelnya diambil oleh Soho untuk 15 lagu hit teratas mereka, 'Hippychick' dan di-cover oleh artis-artis seperti Love Spit Love dan t.A.T.u. Versi sebelumnya digunakan sebagai tema kredit untuk drama supernatural WB yang sudah berjalan lama, Charmed.

7. Stevie Wonder - 'Isn't She Lovely' (1976)

Why It's Great: Titik puncak emosional dari "Songs in the Key of Life" karya Stevie Wonder, cukup tepat, adalah tentang awal kehidupan itu sendiri: Lagu reguler radio FM yang menggembirakan, 'Isn't She Lovely' yang ditulis untuk merayakan kelahiran putri Stevie Wonder, Burnetta Jones, ketika dia masih berusia kurang dari satu menit'.

Mengapa Tidak Pernah Mencapai Hot 100?: Dalam versi album, 'Isn't She Lovely' berdurasi lebih dari enam menit, termasuk outro diperpanjang yang menampilkan Stevie Wonder mandi dan berbicara dengan bayinya yang baru lahir dan artis tersebut menolak untuk menyetujui pengeditan radio untuk perilisan single, jadi lagu ini tidak pernah dirilis sebagai single di Amerika. (Pengeditan sepanjang 3:26 akhirnya dibuat untuk rilis di Inggris.)

8. David Bowie - 'Heroes' (1977)

Why It's Great: Sebuah lagu cinta masa perang yang transenden (walaupun tidak selalu seburuk yang disiratkan), semakin meningkat intensitas dan dampaknya selama enam menit, 'Heroes' melonjak semakin tinggi dalam beberapa dekade setelah dirilis, hingga akhirnya menjadi lagu andalan untuk David Bowie yang legendaris.

Mengapa Tidak Pernah Mencapai Hot 100?: 'Heroes' dirilis pada puncak periode Berlin akhir tahun 70-an Bowie, ketika ia membuat art-pop yang berpikiran maju dengan kolaborator brilian seperti Brian Eno dan Tony Visconti, menghasilkan nilai artistik yang tinggi untuk karirnya, tetapi jeda komersial, karena album-album seperti Low dan Heroes sebagian besar berada di atas 40 pendengar teratas pada saat itu.

9. Azealia Banks feat. Lazy Jay - '212' (2011)

Why It's Great: Melalui musik house instrumental yang menggemparkan dan tak tertahankan berkat duo asal Belgia, Lazy Jay, Azealia Banks mendorong dirinya dari MySpace ke It-girl global dengan rap yang sangat kotor dan sombong diantara kemarahan dan kekesalan yang menggelegar dalam 3,5 menit.

Mengapa Tidak Pernah Mencapai Hot 100?: Bahkan selama booming EDM awal tahun 2010-an, lagu-lagu hits (seperti LMFAO dan Far East Movement) mendorong batas-batas musik rave yang bertempo cepat dan energik.; ditambah lagi, video DIY hitam-putih favorit dari lagu tersebut muncul di YouTube pada akhir tahun 2011, yang tidak menjadi faktor pendukung untuk masuk Hot 100.

10. Michael Jackson - 'Workin' Day and Night' (1979)

Why It’s Great: Lagu yang energik dan favorit live tanpa henti ini adalah salah satu dari dua lagu yang ditulis sendiri oleh mendiang Michael Jackson untuk albumnya tahun 1979, "Off the Wall". Yang lainnya adalah 'Don’t Stop ’Til You Get Enough,' yang merupakan single utama album tersebut.

Mengapa Tidak Pernah Mencapai Hot 100?: Lagu ini tidak pernah dirilis sebagai lagu A-side, sama seperti lagu B-side, 'Rock With You,' single yang disutradarai oleh Rod Temperton yang menduduki puncak Hot 100 selama empat minggu di awal tahun 1980. Mungkin Epic bisa saja menahannya untuk menjadi single AS kelima dari "Off the Wall", empat single pertama semuanya masuk 10 besar, namun sebelum "Thriller", label tidak menarik banyak single dari sebuah album.

 

riadini